NTT

Korban Tewas Banjir Bandang NTT Jadi 86 Orang

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) meralat data korban meninggal dunia bencana banjir bandang di sejumlah daerah di Nusa Tenggara Timur (NTT) dari 128 orang menjadi 86 orang per Selasa (6/4/2021).

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati menyampaikan data diperbaiki karena terjadi kesalahan dalam data yang dirilis kemarin malam.

“Jadi perbedaannya karena verifikasi, data yang meninggal kemarin itu termasuk data orang yang hilang, jadi kami verifikasi ulang dengan daerah bahwa data tersebut, jadi mohon maaf, tapi kita tetap berusaha memberikan data secepat mungkin dan verified,” kata Raditya dalam jumpa pers virtual, Selasa (6/4/2021).

Raditya menyampaikan per Selasa (6/4/2021) pukul 14.00 WIB jumlah korban meninggal dunia 86 orang, 98 jiwa masih hilang, dan 146 orang luka-luka.

Kemudian, sebanyak 2.019 kepala keluarga atau 8.424 warga mengungsi, serta 1.083 KK atau 2.683 warga lainnya terdampak.

Pengungsian terbesar diidentifikasi berada di Kabupaten Sumba Timur dengan jumlah 7.212 jiwa (1.803 KK), Lembata 958, Rote Ndao 672 (153 KK), Sumba Barat 284 (63 KK) dan Flores Timur 256 orang

BNPB mencatat banjir yang diakibatkan siklon tropis Seroja ini sudah menggenangi 11 kabupaten dan 1 kota di NTT yang merupakan provinsi kepulauan.

Antara lain; Kota Kupang, Kabupaten Flores Timur (banjir bandang), Kabupaten Malaka Tengah, Kabupaten Lembata, Kabupaten Ngada, Kabupaten Alor, Kabupaten Sumba Timur, Kabupaten Rote Ndao, Kabupaten Sabu Raijua, Kabupaten Timor Tengah Selatan, dan Kabupaten Ende.

Kemudian kerugian materil yang tercatat sejauh ini; 1.992 rumah terdampak (498 rusak berat, 133 rusak sedang, 109 rusak ringan), 17 rumah hanyut, 60 rumah terendam, 40 akses jalan tertutup pohon tumbang, 5 jembatan putus, 14 fasilitas umum rusak berat, satu fasum rusak ringan, 84 fasum terdampak dan 1 kapal tenggelam.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah menerbitkan peringatan dini terkait bahaya Gelombang Tinggi 4 – 6 meter akibat siklon tropis Seroja yang berlaku dari tgl 5 – 6 April 2021.

Tampilkan

Berita Terkait

Back to top button