Teknologi

Ilmuwan ciptakan aplikasi AI bantu petani pisang selamatkan panen

Ilmuwan ciptakan aplikasi AI bantu petani pisang selamatkan panen

Selasa, 13 Agustus 2019 13:37 WIB

Ilustrasi – Robot dengan kecerdasan buatan memegang pisang (Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) – Ilmuwan telah menciptakan aplikasi dengan kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) yang mudah digunakan untuk membantu petani pisang mendeteksi penyakit dan hama pada tanaman.
Kehadiran aplikasi ponsel tersebut merupakan kabar baik bagi petani kecil karena mereka dapat menjalankan pertaniannya lebih efisien, menghubungkan dengan pasar, pekerja penyuluhan, gambar satelit, dan mendapat informasi cuaca melalui ponsel dengan aplikasi AI tersebut.
"Petani di dunia berjuang untuk mempertahankan pertanian mereka dari hama dan penyakit," kata Michael Selvaraj, yang mengembangkan alat tersebut bersama koleganya dari Bioversity International di Afrika.
Pisang adalah buah paling popular di dunia, dan dengan populasi global mencapai 10 miliar pada 2050, tekanan untuk menghasilkan makanan yang cukup pun meningkat.
Baca juga: Pakar: Perangkat IoT paling rawan terhadap malware
Pisang merupakan sumber nutrisi, dan makanan pokok bagi banyak keluarga, sekaligus sumber pendapatan. Namun, penyakit seperti layu Fusarium, Xanthomanas, dan bercak daun hitam mengancam merusak buah. Dan ketika wabah penyakit itu menghantam, petani kecil akan sangat merugi.
Tumaini, nama aplikasi itu, dalam bahasa Swahili berarti "harapan". Aplikasi tersebut akan menghubungkan petani dengan petugas penyuluhan untuk menghentikan wabah dengan cepat. Juga dapat mengunggah data ke sistem global untuk pemantauan dan kendali skala besar.
Teknologi itu menjadi pertahanan pertama melawan penyakit tanaman dan hama yang berpotensi menghancurkan panen pisang. Lewat ponselnya, petani pisang bisa memindai tanda lima penyakit utama dan satu hama.
Dalam pengujian di Kolombia, Republik Demokratik Kongo, India, Benin, China, dan Uganda, Tumaini itu memberikan tingkat deteksi 90 persen, demikian seperti disadur dari Science Daily, Senin (12/8), mengutip laporan jurnal Plant Methods.
Baca juga: AI bukan cuma milik ponsel mahal
"Hanya ada sedikit data hama dan penyakit pada pisang untuk negara berpenghasilan rendah, tapi alat AI seperti ini menawarkan kesempatan meningkatkan pengawasan tanaman, kendali jalur cepat dan upaya mitigasi, serta membantu petani mencegah kehilangan produksi."
Tumaini menggunakan teknologi pengenalan gambar yang telah ditingkatkan. Untuk membuatnya, peneliti mengunggah 20.000 gambar penyakit dan gejala hama pada pisang.
Dengan informasi itu, aplikasi akan memindai foto dari buah, tandan, atau tanaman untuk menentukan sifat penyakit dan hama yang menyerang dan kemudian memberi langkah-langkah yang diperlukan untuk mengatasinya.
Selain itu, Tumaini, juga mencatat data, termasuk lokasi geografis dan memasukkannya ke basis data yang lebih besar.
"Ini bukan sekadar aplikasi," kata Selvaraj. "Tapi alat yang berkontribusi pada sistem peringatan dini yang mendukung petani secara langsung, memungkinkan perlindungan dan pengembangan tanaman yang lebih baik serta pengambilan keputusan untuk mengatasi keamananan pangan."
Baca juga: Era kecerdasan buatan, pemerintah siapkan UU perlindungan data pribadi
Baca juga: Di China, foto wajah dibayar panci demi latih kemampuan AI
Baca juga: Mahasiswa FTUI berhasil raih juara dunia CIOB

Tantangan profesi baru di Era Industri 4.0

Penerjemah: Heppy Ratna Sari
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019

ANTARA

Show More

Related Articles

Close