Luar Negeri

Muslimah anggota kongres AS licinkan jalan bagi generasi masa depan

Muslimah anggota kongres AS licinkan jalan bagi generasi masa depan

Sabtu, 12 Januari 2019 14:02 WIB

Gedung Capitol AS terlihat di balik rantai besi di Washington DC, Senin (30/9). Sebanyak satu juta pegawai pemerintahan membuat rencana mendadak atas kemungkinan penutupan pemerintah tengah malam, dengan para serikat pekerja mendesak Kongres untuk melakukan kesepakatan di menit-menit terakhir. (REUTERS/Kevin Lamarque)

Washington, (ANTARA News) – Pemilihan perempuan sebagai anggota Kongres AS, Rashida Tlaib dan Ilhan Omar, melicinkan jalan bagi Muslimah lain untuk bisa mengejar karir di kancah politik Amerika, kata kedua orang itu pada Kamis (10/1).
Ketika berbicara dalam acara jamuan yang dituan-rumahi oleh Dewan Hubungan Islam Amerika, kedua perempuan anggota Kongres AS tersebut membahas bagaimana pemilihan mereka mengubah kisah umat Muslim di negeri itu.
"Kami sekarang merasakan dalam banyak cara bahwa kita milik negara ini dan ini adalah negara kita persis seperti orang lain," kata Rashida Tlaib, sebagaimana dilaporkan Kantor Berita Anadolu –yang dipantau Antara di Jakarta, Sabtu siang.
Rashida Tlaib dan Ilhan Omar, keduanya dari Demokrat, meraih dukungan saat mereka berkampanye mengenai landasan progresif mengenai kenaikan upah minimum, saran lingkungan hidup dan cakupan perawatan kesehatan untuk semua.
Meskipun telah ada orang Muslim di Kongres sebelum kedua perempuan itu terpilih, keduanya membuat sejarah dengan menjadi Muslimah pertama yang memangku jabatan.
"Kami berusaha menceritakan kisah yang berbeda mengenai Muslimah di sini di Amerika Serikat," kata Ilhan Omar.
"Perempuan muda kita sekarang percaya bahwa tempat mereka ialah di ruang Parlemen," kata Rashida Tlaib.
Baca juga: Rashida Tlaib hadirkan warna baru di Kongres AS
Baca juga: Rashida Tlaib, Muslimah pertama yang jadi anggota Kongres AS
Kedua anggota Dewan Legislatif AS itu juga membahas kepercayaan mereka, dan menyatakan meskipun mereka adalah Muslimah yang bangga, mereka tidak sempurna.
"Saya takkan pernah bisa menjadi Muslima yang sempurna buat kalian," kata Rashida Tlaib. "Tapi … saya sangat percaya pada kepercayaan anda semua, dan itu memberi saya sangat banyak kekuatan setiap hari."
Anggota Kongres tersebut merujuk kepada satu peristiwa ketika ia menggunakan bahasa kasar yang ditujukan kepada Presiden Donald Trump, dan menyerukan pemakzulan Trump.
"Saya memohon kepada Tuhan agar memberi saya kekuatan untuk bangun setiap hari, sebab Trump berada di dalam masyarakat saya, dan saya berpikir untuk diri saya, `Saya memperlihatkan kepercayaan saya dengan cara yang sangat jelas," kata Rashida Tlaib dengan air mata berlinang.
Redaktur: Maria D. Andriana

Pewarta: Antara
Editor: Chaidar Abdullah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

  • TAGS:
  • Rashida Tlaib
  • Ilhan Omar
  • Kongres AS

Berita Terkait

Rashida Tlaib hadirkan warna baru di Kongres AS

4 Januari 2019 12:56

Rashida Tlaib, Muslimah pertama yang jadi anggota Kongres AS

9 November 2018 15:04

Sistem persenjataan AS rentan terkena serangan cyber

11 Oktober 2018 02:23

Trump langgar konstitusi karena rudal Suriah tanpa lampu hijau Kongres

18 April 2018 13:05

Rusia kembali ancam akan balas sanksi AS

31 Juli 2017 00:03

Meski berisiko dimusuhi Putin, Trump siap tandatangani RUU sanksi Rusia

29 Juli 2017 16:03

Buntut RUU sanksi Rusia, Putin bekukan dua kompleks kedubes AS

29 Juli 2017 14:46

Pukulan keras untuk Trump, Senat tolak cabut Obamacare

28 Juli 2017 15:26

Trump benar-benar tersudut, Senat loloskan RUU sanksi Rusia

28 Juli 2017 10:03

Pentagon mengaku danai program perburuan UFO

17 Januari 2008 22:21

Komentar

Kirim ×

Login

Username Password Tetap masuk Masuk Belum Daftar? Registrasi Login Dengan FACEBOOK TWITTER GOOGLE Tutup
Sumber: ANTARA

Show More

Related Articles

Close